‘Mengapa Kita Bertemu?’

Ada pertanyaan yang selalu menggoda untuk ku cari jawabnya ..
‘Mengapa kita bertemu?’

Hingga semua terjadi begitu saja ..
Indah ini .. dan perih ini ..
Menyatu dalam ramuan racun yang merasuk terlalu dalam ..

Masih teringat pertemuan pertama yang biasa saja ..
Kisah itu tak kan laku diangkat jadi skenario drama komedi romantis ..
Tak pernah bertanya nama .. hanya tahu saja dari cerita kawan-kawan saat waktu senggang ..

Pun pertemuan ke dua, ke tiga, ke sepuluh, ke lima belas, ke tiga puluh delapan ..
Hanya sekedar tahu nama dan ikut nimbrung dengan teman mu atau teman ku saat makan siang ..

Hingga suatu sore yang tak begitu ramai .. handphone ku berbunyi ..
Nomor asing .. ku jawab .. suara yang tak asing ..
Sekedar menanyakan teman ..
sebelum kau memutus pembicaraan, aku bertanya ..

‘Dapat nomor ku dari mana?’

Ada jeda ..

‘Aku usaha ..’ jawabmu.

Biasa saja. sangat biasa..

Waktu berlari terlalu kencang ..
Dan aku terlalu sibuk untuk menyadari hati ini menjadi kanvas untuk mu..
Membiarkan kuas mu melukiskan setiap warna .. tanpa sengaja ..
Dan aku terlalu sibuk untuk menyadari hati ini meluap menjadi lautan ..
Membiarkan mu berenang-renang tak beraturan ..

Pada malam ke sekian, aku tertambat di satu pesta ..
Semua orang menari dan tertawa ..
Aku datang terlambat  ..
Musik berhentak .. semua bersorak ..
Gelas berdenting .. asap mengepul ..
Dalam remang cahaya kuning pucat, sebuah genggaman hangat membuatku menoleh..
Dan mata kita bertemu .. tepat saat kau mengecup tangan ku ..
Senyum mu terbingkai sempurna .. dan berlalu berbaur lautan manusia..

Biasa saja .. sangat biasa..

Hujan sesekali menghiasi .. membawa tubuh mu yang basah dan rambut acak-acakan tak karuan..
Kibas kanan kibas kiri .. percikan-percikan kristal gerimis yang kemudian menyusup di hati..

Aku meringis lagi .. ternyata perih .. ternyata tak seindah yang orang ceritakan ..

Sapuan warna mu di kanvas ku .. kristal gerimis di rambut mu .. bersama senyummu tenggelam dalam di lautan ku ..

Mengapa justru perih rasanya ..

Di bawah purnama bulan ke enam ..
Jalanan sepi membawa langkah kita menyusur pelan ..

‘Terima kasih untuk malam ini,’ kau tersenyum.

‘Terima kasih untuk apa? Aku tak melakukan apa-apa untuk mu,’ aku bingung.

‘Terima kasih menemaniku menyusuri jalan sepi ini’

Ada sayatan lagi .. kali ini aku tidak meringis .. tapi menangis ..
Kini bukan kristal gerimis di rambut mu .. tapi kristal air bening di pipi ku..

‘Mengapa kita bertemu..?’ lirih aku berbisik.. hingga hanya hatiku yang mampu mendengar.

Di persimpangan kita berhenti.. di sinilah kita akan berpisah malam ini..
Aku ke kanan .. Kau ke kiri ..

‘Sampai jumpa ..’ Ku ucap salam perpisahan malam ini.. Kau membalas dengan lambaian tangan..

Langkah kita terpisah .. Punggung kita saling bertatap mesra .. namun tak kuasa mendekat ..

Langkah ke lima belas ku terusik oleh bunyi handphone .. sms .. dari mu ..

‘Menangislah .. aku pun sering menangisi pertemuan kita ..’

Malam ini aku tahu .. aku akan menjadi juragan kristal .. kristal bening di pipi ku ..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s